Rabu, 09 Mei 2012

Cerita di Pantai Batu Ular Jember

Posted by Harry Prasetyo at 03.27
Pernah berkunjung ke pantai Watu Ulo di  Jember,  Jawa Timur, nah kalau anda pernah kesana coba amati di sekitar pantai ada banyak batu-batu yang berserakan di seputar pantai itu. Ehhh ternyata, batu-batu di pantai Watu Ulo itu memiliki kisahnya sendiri seperti banyak objek wisata pantai di Indonesia. Kali in bukan kisah percintaan atau yang sejenisnya melainkan kisah pertarungan antara manusia dengan seekor ular besar.

Nah, ingin tahu kisahnya ini dia ceritanya, konon pada zaman dulu disana hidup  sepasang suami istri yang  bernama Aki dan Nini Sambi.  Lantaran keduanya memang pasangan lantas dikarunia oleh  seorang putra bernama Joko Samudera.  Layaknya keluarga yang butuh makan sehari-hari, mereka pun berbagi tugas, ayah ibu tugasnya mencari kayu bakar di  bukit-bukit sekitar pantai. Sedangkan anaknya yang bernama Joko Samudera  mencari ikan di laut. 
sumber foto:www.sauraputritan.blogspot.com
Nah, pada suatu hari Aki dan Nini Sambi yang  sedang mencari kayu bakar di hutan  mendengar suara tangis bayi.  Mereka pun mencari sumber suara tersebut dan  menemukan seorang bayi lelaki yang sendirian . Tak tega melihatnya,  Nini Sambi langsung jatuh hati dan merawatnya.

Pasangan itu pun kemudian memberi nama bayi tersebut dengan nama Marsudo.  Waktu berlalu   kedua bocah lelaki ini tumbuh dewasa. Untuk mencukupi kebutuhan hidupnya mereka secara  bergantian mencari  ikan di laut. Kali ini gilirannya Marsudo untuk mencari ikan, nah disaat sedang asiknya memancing, eh dirinya kaget lantaran pancingnya bergoyang.

Segeralah dia mengangkat pancingannya itu dan betapa terkejutnya dia saat mata pancingnya diangkat,terrnyata yang dia pancing adalah ikan besar yang bisa bicara. Ikan yang bernama Raja Mina itu ingin Marsudo melepaskan dirinya dan sebagai ganti Marsudo  akan  dikabulkan setiap keinginannya.

Merasa kasihan Marsudo pun melepaskannya. Dengan penuh  ucapan rasa terima kasih, Raja Mina langsung berenang dengan  bebas.  Namun apes bagi Marsudo, setibanya dirumah dia langsung dimarahi oleh kedua orang tuanya karena melepaskan ikan sangat besar.

Tak tega melihat saudaranya itu dimarahi seraya ingin menghilangkan kejengkelan sang ayah,  Joko Samudera pun pergi memancing ikan di laut kuntuk menggantikan adiknya. Nah, bukannya mendapati ikan dalam pancingannya, eh dia  malah memancing seekor  ular  besar. Ular ini mengamuk karena kait pancing  Joko Samudera melukai tubuhnya.

Dalam duel sengit keduanya tak mau menyerah, melihat sang  kakakberjibaku mati-matian melawan ular raksasa. Marsudo berinsiatif memanggil Raja Mina ikan yang dia selamatkan.  Dia meminta janji Raja Mina untuk memenangkan kakaknya melawan sang ular raksasa.  Mendengar permintaan Marsudo, Raja Mina pun memberinya sebatang cemeti.  Ikan yang bisa berbicara itu berpesan kepada untuyk memukul  dua kali, maka tubuhnya akan terbelah jadi tiga. Pisahkan ketiga bagian  tubuhnya ke tiga tempat, hingga dia tidak bisa bersatu. Kalau bersatu  dia akan  hidup kembali. Dan ular itu pun bisa ditaklukkannya.

 Begitulah legenda yang membuat pantai tersebut  bernama Watu Ulo. Di pinggir  pantai, memang ada gugusan batu yang jika  dilihat-lihat mirip dengan anatomi tubuh seekor ular. Panjang dan  berlekuk-lekuk serta model batuannya seperti sisik. (berbagai sumber)

0 comments:

 

Jejak Cerita Wisata Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos