Rabu, 09 Mei 2012

Pantai Tanjung Menangis: KasihTak Sampai Putri Samawa

Posted by Harry Prasetyo at 21.22
Mungkin anda atau saya yang bukan dari Sumbawa rada sedikit aneh mendengar nama objek wisata pantai yang satu ini, Yup, Pantai Tanjung Menangis namanya. Aneh sekali memang melihat namanya saja, ada saja ya nama pantai bernama pantai menangis. Nah ini pantai, apakah ada hubungannya dengan cerita masa lalu dimana dulu ada seoarang anak manusia yang mennagis di pantai itu karena suatu apa, ataukah menangis lantaran ditinggal kekasihnya yang tercinta.

Ya, memang ada hubungannya dengan dua hal diatas, flashback ke cerita masa lalu yang sedikit bernuansa tragedi,  dikisahkan dulu Sultan Samawa sangat sedih melihat putrinya terbaring tak berdaya karena sakit. Sang sultan sudah berusaha mati-matian agar putrinya kembali sehat seperti sedia kala. Berbagai cara pengobatan telah dilakukannya namun belum menunjukkan hasil yang memuaskan.
        
       Sampai tiba pilihan terakhir, Sang Sultan pun mengadakan sayembara berhadiah yang tak tangung-tangung hadiahnya. Nah, barang siapa yang dapat menyembuhkan putrinya akan dijodohkan dengan Sang Putri. Tak pelak, berbondong-bondong lelaki dari berbagai macam penjuru Tana Samawa berlomba untuk menyembuhkan sang putri. Silih berganti para dukun dan ahli pengobatan berusaha mengobati  sakit yang diderita Sang Putri.

Kendati begitu, banyak dari mereka yang harus gigit jari lantaran gagal menyembuhkan sang putri dan meminangnya. Ndilalahnya, ada seoarang perantauan datang bernama Zainal Abidin dari tanah lawesi. Tanpa dinyana, dengan ilmu pengobatan yang dimilikinya ia berhasil menyembuhkan sang putri.

Akan tetapi, Sultan yang tak lain adalah bapaknya sang putri malah ingkar janji untuk menikahkan Sang Putri dengan pemuda yang mampu menyembuhkan penyakit anaknya. Zainal Abidin mukanya tidak jelek-jelek banget bahkan Sang Putri sampai jatuh hati kepadanya. Namun, apa mau dikata sikap Sultan membatu kepada pendirian untuk tidak menikahkan Sang Putri dengan alasan tertentu, bahkan dengan tega mengusir Zainal untuk pulang ke kampung halamannya.

Merasa kecewa karena diusir oleh Sultan, dia lalu menuju laut untuk naik kapal kembali ke negerinya. Sang Putri yang terlanjur jatuh cinta mengejarnya, tak tahu harus kemana kakinya melangkah, hingga sampai ia di sebuah tanjung. Sesampai di tanjung tersebut, pria yang dicintainya itu ternyata sudah naik perahu meninggalkan Tanah Samawa.

Seorang diri Sang Putri di tanjung merenungi nasibnya karena kasihnya yang tak sampai. Ia menangis tanpa henti di tanjung itu. Sementara sambil berlayar di atas perahu, Zainal menembangkan sebuah puisi. Sang Putri menunggu berhari-hari di tanjung itu, sambil tetap menangis. Akhirnya masyarakat menyebut tanjung itu dengan sebutan Tanjung Menangis. (berbagai sumber)

0 comments:

 

Jejak Cerita Wisata Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos