Selasa, 01 Mei 2012

Gua Indonesia Punya Cerita

Posted by Harry Prasetyo at 03.32
Alkisah, di selatan Yogyakarta tempo dulu ada seorang yang bernama Ki Juru Mertani dan Ki Ageng Pemanahan yang diutus  oleh Panembatan Senopati di Mataram. Misi mereka berdua sedikit membuat bulu kuduk berdiri karena ingin menghabisi nyawa bayi laki-laki buah cinta putri Panembatan Senopati yaitu Mangir Wonoboyo dari Mangiran (Bantul).
sumber foto:www.apriyoga.blogspot.com
Namun dalam perjalanannya entah mungkin merasa kasihan dengan bayi itu kedua abdi itu berjanji untuk tidak membunuh sang bayi. Keduanya lalu pergi lalu pergi kearah timur (arah Gunungkidul) hingga tiba di  dusun didaerah Karangmojo.

Sesampainya disana  lantas keduanya menggelar tikar dan alas tempat tidur bekas persalinan sang bayi,  kemudian menguburnya. Sementara itu di saat bersamaan sang bayi terus saja menangis, mungkin sekedar untuk menenangkan sang bayi agar tidak terus menangis kedua utusan itu pun kemudian memutuskan untuk memandikan sang bayi,  Ki Juru Mertani lalu naik kesalah satu bukit dan menginjak tanah di puncak bukit, dirinya memang bukan main saktinya lantaran tanah yang diinjaknya itu runtuh dan membuat sebuah lubang besar dengan aliran air dibawahnya.
           Sang bayi kemudian dibawa lah turun oleh Ki Juru dan dimandikan di dalam goa di lubang tadi. Nah, sewaktu dimandikan tanpa sengaja pipi sang bayi terbentur (bahasa jawanya yaitu kebendhul) batu yang ada didalam, nah karena kejadian itu akhirnya goa itu dinamakan Gua Pindul.

       Yup, seperti halnya nama-nama dari beberapa air terjun di Indonesia yang banyak mengambil dari cerita-cerita atau legenda yang terjadi pada zaman dahulu. Setali tiga keping dengannya,  nama-nama Gua di Indonesia juga banyak yang terinspirasi dari cerita atau legenda seperti Gua Pindul di atas. Nama gua ada yang terinspirasi dari kejadian-kejadian aneh yang tak masuk dinalar sampai mengambil dari nama sebuah kerajaan antah berantah. 

Selain Gua  indul itu, di Sulawesi Selatan ada sebuah gua yang bernama Gua Mampu. Gua yang terletak di Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan ini tidak hanya sekedar gua karena mempunyai cerita Legenda. Gua ini bagi masyarakat di sekitar Gua Mampu sarat dengan cerita legenda yang begitu dipercaya. 

Adalah Legenda Alleborenge Ri Mampu yang berkembang di seputar gua dan diyakini secara turun-temurun sebagai suatu kebenaran oleh masyarakat. Konon, di Gua Mampu ini dulunya pernah berdiri Kerajaan Mampu. Namun karena kena kutukan dari dewa, penghuni kerajaan termasuk semua mahkluk hidup yang di dalamnya tak terkecuali binatang dan benda-benda lainnya berubah menjadi batu. Bongkahan batu yang mirip manusia, binatang, dan lainnya  memang banyak ditemui di dalam gua ini. Bak diorama di museum gambaran yang ada di dalam gua tersebut

Tidak hanya berdasarkan cerita-cerita masyarakat saja legenda ini berasal, melainkan juga dapat ditemui dalam tulisan lontas Bugis kuno yang berkisah tentang perkampungan yang terkena kutukan sang dewata. Gua Mampu ini luasnya sekitar 2000 meter persegi, terletakdi Desa Cabbeng, Kecamatan Dua Boccoe yang berjarak 34 Kilometer dari Watampone, Kabupaten Bone, 140 Km dari kota Makassar. Di dalam Gua Mampu dapat ditemui stalagnit dan stalagmit yang menambah keindahan interior gua

Beralih ke tanah Jawa, tepatnya di Pengandaran terdapat pula gua yang bernama Gua Lanang. Bagi anda yang besal dari Jawa pasti sudah tahu arti dari kata itu bukan? ya lanang yang berarti adalah seorang laki-laki. Nah, Kenapa sampai gua ini dinamakan Gua Lanang? jawabannya kita kembalikan pada  sebuah cerita lokal yang menjelaskan bahwa Gua Lanang ini merupakan keraton Kerajaan Pananjung dengan Rajanya bernama Prabu Anggalarang dan Permasurinya Dewi Siti Samboja yang dikenal dengan nama Dewi Rengganis dengan dibantu oleh Patih Aria KIdang Pananjung.
sumber foto: www.disparbud.jabarprov.go.id
Raden Anggalarang adalah putra Prabu Haur Kuning seorang raja kerajaan Galuh Pangauban yang berpusat di Putrapinggang kemudian mendirikan kerajaan Pananjung atas kemauannya sendiri, walaupun ayahnya telah memperingatkan dengan alasan tidak akan berjaya karena rawan dari  gangguan bajak laut. 

Akan tetapi, Raden Anggalarang bersikeras tetap pada pendiriannya karena daerah Pananjung merupakan tempat yang cocok bagi dirinya untuk mendirikan pusat pemerintahan. Prabu Anggalarang adalah seorang laki - laki yang gagah dan sakti sehingga dijuluki " Sang Lanang " dan gua ini merupakan tempat tinggalnya, maka disebutlah gua itu sebagai " Gua Lanang ". (berbagai sumber)

3 comments:

 

Jejak Cerita Wisata Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos